Movie Talk

Antara Salah Fokus dan Serius

Dua hari yang lalu saya ngajak temen buat nonton film Critical Eleven. Berhubung banyak yang bilang novelnya seru banget dan penulisnya udah hits banget, Ika Natassa. Jadilah saya niat buat nonton di bioskop. Kalo diinget-inget, terakhir saya nonton film di bioskop itu pas Lala Land -yang berakhir dengan penyesalan karena udah nonton di bioskop rrrgggghhh-.

Sebelum nonton, udah banyak orang yang bilang kalo filmnya bakalan keren karena dua tokoh utama, Reza Rahadian dan Adinia Wirasti punya chemistry yang oke sebagai pasangan Ale dan Anya. Yaudah tanpa pikir panjang, saya niat nonton kan.

Kebiasaan jelek saat saya nonton adalah salah fokus. Contohnya waktu nonton Habibie Ainun, saat penonton lain nangis karena filmnya sedih dan terharu, saya malah nahan ketawa terus karena Reza Rahadian yang meranin Habibie malah kaya Mr.Bean (Ups! Sorry). Lain lagi waktu nonton film Cek Toko Sebelah. Film keluarga yang ringan banget tapi pesan moralnya dapet. Saat film udah jalan sekitar 10-15 menit, saya baru sadar ternyata filmnya udah mulai. Jadi, sebelum film mulai kan biasanya selalu ada iklan-iklan film coming soon, nah saya dan temen saya ngira itu bagian dari iklan. Setelah jalan 10-15 menit, saya nanya ke temen sebelah kiri, berhubung waktu itu nonton bareng 5 orang temen.

“han, filmnya udah mulai belum sih?” Saya nanya ke Hani

“Ga tau mal…..” Hani nanya temen yang sebelah dia, Mba Aden.

Mba Aden jawab “Udah mulai dari tadi……..”

Lol. Salah fokus. Jadi dari tadi saya baru ngeuh filmnya udah mulai. oke…

Terus ada lagi pas nonton Dr. Strange, itu kan salah satu film yang seru ya. Saya udah niat sama temen-temen nonton, eh taunya di tengah-tengah film saya tidur. Sumpah itu ga tau kenapa bisa tidur, padahal pas di awal bener-bener gak ngantuk sama sekali. Jadilah saat orang lain serius nonton, saya ketiduran.

Nah, pas Lala Land juga salah fokus. Kalo ini, salah fokusnya barengan sama dua temen saya, sita dan fifi. Kami bener-bener gak suka filmnya. Ga ngerti kenapa orang-orang bilang filmnya seru bla bla bla. Saya rasa itu overated. Filmnya biasa aja. B banget.

Karena saya dan Sita tipikal cewek yang (sumpah) geli banget sama film romansa-romansa blah blah blah, jadilah nyinyir sepanjang nonton.

“Apaan dah nari-nari ga jelas. Drama musikal tapi lebay…”

“so cheessy….”

“Iyuwh. Geli gue”

“Mulai nih. mulai mantau orang sekitar, pada nangis gak”

“Anjir, sebelah gue nangis”

Sampai pada celetukan Sita…..

“Eh lo nyium bau t*i gak sih?”

Langsung lah saya sama fifi ngakak yang ditahan gitu. Yakali ya, orang lain lagi serius nonton, lagi bersedih-sedih ria, lagi hening, tiba-tiba ada celetukan gitu. Twas Epic.

Tapi sewaktu nonton critical eleven, gak gitu-gitu banget kok salah fokusnya. Seimbang lah antara salah fokus dan nonton serius. Salah fokusnya disponsori sama fifi lagi, padahal sebelum film mulai, saya udah wanti-wanti ke fifi kalo kita ga boleh komentar apapun. 5 menit, 10 menit, 15 menit masih kuat nih serius. Tapi, tiba-tiba saya nyeletuk “duh pengen komentar” yang langsung disautin sama fifi. Sampai akhirnya…

“Kayanya yang nonton ini sama cowoknya udah belajar deh bakal manggil suami kalo pas nikah nanti. atau mungkin pas pacaran”

“Belajar juga bahasa inggris, biar convo-nya kerenan dikitlah kaya ale & anya”

“Yang pacarnya anak tambang pasti galau. Nanti ditinggal-tinggal kaya Ale”

“Eaaa, yang depan awkward” (kursi depan lagi double date gitu)

“Udah mulai ada yang nangis nih….”

bla bla bla bla

Jadi, saat orang lain serius, saya sama fifi nahan ketawa karena kita salah fokus. Tapi, disamping itu saya appreciate karena filmnya bagus. Chemistry tokoh utamanya dapet banget. Soal jalan cerita, keren sih. as axpected, Ika Natassa. Bisa jadi bahan belajar gitu (cieeee lol) buat berumah tangga. So far so good! One of the best indonesian movie I’ve ever watched. Mungkin kalo baca novelnya akan lebih mengharukan lagi. Lebih ngena gitu kali ya..

Dan taunya saat liat postingan orang-orang yang notabene pacaran atau udah nikah, film ini emang bikin baper. Tapi buat saya mah engga, ya lah wong jomblo. Pokoknya film ini worth to watch!

screenshot_2016-12-11-09-07-59_1

Cheers, A!

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s