Skystoryteller

Saat Lelah Harus Lillah

Sedih. Udah lama ga sempet nulis lagi. Bukan ga sempet, emang males aja si amal nih. Capek, lelah, dan teman-temannya itu jadi alasan buat gak nulis lagi. Padahal ga boleh. Ok, semoga kedepannya bisa lebih istiqomah agar hidup sedikit berfaedah. wekawekaweka. naon. 

Hmm kalo dilihat dari tulisan saya yang sebelumnya, I waited for my timezone, rite? Dan, alhamdulillah puji syukur saya udah dapet timezone-nya itu. Saya merenung, banyak banget hal baru yang saya dapetin dari Februari sampai Juli.

Sempat merasa ‘desperate’-lebay-, tapi alhamdulillah setelah penantian sekitar empat bulan, akhirnya saya jadi pekerja amatir.

Sejujurnya, mimpi saya bisa kerja di majalah ibu kota.

Saya udah ngebayangin, gimana rasanya struggle di ibu kota yang super jahat itu. Ngebayangin jadi robot setiap harinya, pulang pergi naik KRL atau busway. Ngebayangin jadi anak kost-an. Ngebayangin tiap hari liputan yang sesuai passion saya.

Ngebayangin semua tantangan yang ada di bayangan saya. Tapi, emang manusia hanya bisa berencana dan Allah yang menentukan. Semua bayangan itu ga ada yang terealisasi, saya tetep di Bandung, bukan di majalah, dan nulis yang bukan passion saya.

Di antara bersyukur dan ngeluh. Yah, namanya manusia emang ga pernah puas ya.

Bersyukur saya di Bandung, segalanya lebih mudah dibanding di Jakarta. Bersyukur gak perlu ngekos, cuma harus bawa jaket sampai 3 lapis karena jadi nax motor tiap pagi-malem. Bersyukur jadi bagian dari keluarga media ini.

Tapi satu yang awalnya sempet bikin shock, saya gak kerja di bidang yang saya pengen. Sempet kesel? pasti. Sempet kepikiran ga mau lanjut? pernah. Sempet ngerasa kemampuan saya di bawah standar? sering.

Di awal-awal, saya ngerasa susah banget untuk bisa ‘masuk’. Selalu kebayang quotes “Kalo lo kerja gak sesuai passion lo, lo gak akan bisa bahagia dengan kerjaan lo,”

Sampai sekarang pun saya masih mencoba beradaptasi dengan dunia ini. Berharap semoga kedepannya semakin ikhlas dan terbiasa.

Asalkan jangan lupa niat awalnya untuk ibadah, jadi ya kalo kerasa berat banget cus langsung curhat sama Allah.

Alhamdulillah, hari demi hari ada aja hal yang bikin saya semakin mengandalkan Allah. Serius! kalo lagi kalut, ga fokus, udah usaha tapi berasa sia-sia, bahkan seneng dan girang harus banget libatkan Allah.

Kalo semuanya melibatkan Allah, yang rasanya lelah malah jadi lillah. Ada ketenangan sendiri saat bilang “Makasih ya Allah,” meskipun hasilnya ga sesuai ekspektasi. It’s okay, gapapa yang penting udah usaha tho?

Terus juga pelajaran lainnya saat udah di fase cari nafkah ini adalah makin baper liat orang-orang yang lagi usaha nyari duit. Tiap hari naik motor, saya selalu dihadapkan dengan banyak orang di jalan. Entah itu pedagang, polisi, sopir, pengemis, pengamen, mang ojek, mang becak, satpam, PNS, pekerja swasta dan lainnya.

Liat mereka saya makin baper, jadi selalu ngomong sendiri, “Semangat pak. buk. Semoga berkah..Jaga kesehatan..Semoga kerjanya dimudahkan. Cari duit ga gampang ya he..he..

Lebay? iya saya se-lebay itu liat mereka. Saya jadi melankolis sendiri, saya jadi ngerasain juga ada di posisi mereka. Semuanya emang ga gampang, butuh effort lebih banyak.

Pernah saat hari pertama saya training kerja, saya nunggu temen di sebrang dunkin donut Jatinangor, saat itu lagi jadwalnya truk sampah dan petugasnya angkutin sampah-sampah di pertokoan daerah situ.

Tepat banget di depan saya, truk sampah berhenti untuk ambil sampah di samping Indomaret. Ada tiga orang petugas yang angkutin karung-karungnya. Saya langsung berkaca, saya semangatin mereka walau dalem hati. Saya ngerasa dapet feedback semangat dari bapak-bapak itu.

Saat saya lagi ngerasa lelah kerja, saya pasti inget hari itu. Hari pertama yang ngebuat saya bersyukur udah dapet kerja. Jadi mikir ulang, masih sempet-sempetnya kamu ngeluh, Mal? Gak liat usaha bapak petugas itu? Tau kan cari kerja itu susah? iya tau.

Jadi tamparan banget buat saya.

Hal baru lainnya yang saya temui selama beberapa bulan ini adalah…..saya….harus….irit…seirit….mungkin. Harus mikir dua kali bahkan beberapa kali kalo mau beli barang.

Tapi perlu juga manjain diri sendiri sekali lah dalam sebulan, tapi jangan yang macem-macem. pembenaran. lol.  Mikir untuk orang tua juga, biaya sehari-hari, untuk tabungan, dan untuk lainnya.

Alhamdulillah lagi. Masih diberi kecukupan sama Allah. Walau pas-pasan, tapi alhamdulillah aja, alhamdulillah semuanya.

Orang tua juga jadi penyemangat saya untuk kerja. Kalo lagi males, saya harus inget gimana senengnya mereka saat saya dapet kerja. Biar orang tua tau yang manis-manisnya aja di kerjaan saya, ga perlu tau yang lainnya.

Baru memasuki bulan ke-3, saya udah banyak banget dihadepin sama hal-hal yang ngetes kedewasaan banget. Iya, masih tiga bulan, masih anak ingusan, masih amatir dan gak tau apa-apa. Belum sampai satu, dua, tiga tahun ke depan.

Pasti ke depannya akan lebih banyaaaaak yang nguatin mental saya. Tapi, yang jelas jangan pernah lupa untuk selalu libatkan Allah. InsyaAllah lillah semuanya hehe.

Semangat nabung demi masa depan gemilang kaya AFI. apaansih~ 

Cheers, A!

 

 

Advertisements
Standard