Skystoryteller, Swinging Mind

Sedikit Lebih Produktif

Di tulisan sebelumnya saya ngeluh soal terlena yang hakiki karena udah terlalu keenakan sama rutinitas yang sebenernya gak terlalu memberikan edukasi atau manfaat lebih. Setelah mikir gitu, tiba-tiba ada pencerahan dari seorang temen. (thanks to Firda!)

Seketika dia share soal freelance writer. Tanpa mikir panjang, saya langsung ambil tawaran itu. Anddd alhamdulillah saya jadi freelance writer di salah satu perusahaan e-commerce yang ada di Indonesia.

Saya nulis seputar fashion, beauty, lifestyle di komunitas mereka. Seneng? banget! saya jadi punya wadah untuk menyalurkan passion saya di dunia ini. Ada kebahagiaan tersendiri saat saya nulis soal hal-hal ini. Gak ada beban sama sekali. Gak ada keluhan ini- itu. It’s always good when you work with passion. Senengnya gak terukur, walaupun pasti nantinya nemuin titik jenuh, tapi selama semua yang dilakuin sesuai passion, ngerjainnya juga jadi enteng banget. Oh iya, dan pastinya tulisan atau kerjaan ini juga bisa sangat bermanfaat untuk orang lain, bukan cuma sekadar tulisan hiburan semata.

Ditambah, sebelumnya saya sempet apply job di perusahaan ini tapi gak lolos, jadi seenggaknya, dengan menjadi freelance writer di sini saya bisa satu langkah maju untuk mengenal lebih dalam soal perusahaan ini. Berharap banget ke depannya bisa di rekrut jadi pegawai tetap gitu ahahaha. Aamiinn!!

Jadi, sekarang selain saya ngerjain tanggung jawab dari kantor, saya juga punya kerjaan lain untuk menulis. Ada kebahagiaan tersendiri kalo udah mulai (sedikit) produktif begini. Seenggaknya, saya berusaha untuk bisa menghasilkan karya lain yang lebih bermanfaat muehehe.

Satu bucketlist bisa terpenuhi, pengennya sekarang nyari kerjaan freelance lainnya atau mulai bisnis lagi mungkin? yah semoga aja bisa terealisasi ya supaya hidup ini lebih berfaedah dan mendapat berkah dari Tuhan.

 

Advertisements
Standard
Swinging Mind

Terlena yang Hakiki

Oke, beberapa bulan ini saya mulai kelewatan. Terhitung sejak Mei sampai Agustus yang sangat gak produktif. Ngga produktif di sini bukan dalam artian saya hanya tidur-makan-main hp-tidur-etc. Bukan. Tapi saya terlalu terlena dengan flow yang ada di depan.

Saya cuma sekadar menjalankan suatu kewajiban dan dapat reward tiap bulannya. Tanpa ada aktivitas lain yang lebih bermanfaat. Padahal saya masih punya waktu luang sepersekian jam untuk bisa memanfaatkannya, tapi lagi-lagi saya terlena dan saya memilih untuk bermalasan.

Kebodohan saya bertambah setelah saya baru menyadarinya di awal september ini. Awal sadar itu saat lagi internet surfing melihat orang-orang cerdas yang hidupnya tuh produktif banget. Tiap hari cuma punya waktu luang sedikit bahkan ga ada namanya malas-malasan.

Memang dasarnya penting banget untuk terus belajar dari mereka. Sekadar baca tulisannya, melihat kegiatannya di medsos, dan melihat karyanya udah bikin saya semakin termotivasi.

Nah, itu yang saya lupakan selama empat bulan ke belakang. Selama delapan jam saya fokus sama kewajiban, setelah itu? ya sudah saya leha-leha.And it’s not good u know mal? Seolah penyesalan baru muncul sekarang. Emang dasar selalu menyesali ya kalo udah begini.

Tapi kan better late than never, rite? Jadi, tulisan ini saya jadikan tamparan keras setelah ‘woy empat bulan ini kemana aja lo mal?’ Sekarang sedang sangat sangat sangat berusaha untuk kembali ke ritme yang lebih baik dan menghindari negative vibes yang seringkali muncul.

Good luck,Mal!

LETS BE A PRODUCTIVE ONE

Standard
Skystoryteller

Sembilan Hari Paling Epic; Malang 2016!

Beberapa hari belakangan lagi pengen liburan banget. Alhasil jadi inget saat liburan paling gokil ke Malang tahun lalu.

Yap! Sekitar pertengahan bulan Maret 2016, saya sama tiga temen lainnya nekat ke Malang dengan uang pas-pasan. Modal masing-masing bawa satu carrier, kita ngabisin waktu di sana selama sembilan hari.

Selama itu pula kami tidur pakai sleeping bag, kerasa banget ini badan pegel-pegelnya. super!

Perjalanan naik kereta ekonomi ke Kediri selama 13 jam ditambah 3 jam ke Malang pake kereta lokal. Berhari-hari ngendarain motor tanpa sim di kota orang. Dari ngubek-ngubek kota Malang, Batu, Pantai Kondang Merak, Pantai Sendiki, sampe ke Pulau Sempu.

Mulai dari ke vihara, museum angkut, selecta, alun-alun Batu, Toko Oen, pantai, pulau sempu. (ada yang kelewat gak ya?)

 

SAM_2592.JPG

di Museum Angkut

Ngalamin kejadian horor di Toko Oen. Sumpah Horor! Main kartu dan kartunya sempet hilang. Itu beneran hilang, gak ada yang ngumpetin. Kalo diceritain super panjang, pokoknya itu pengalaman paling horor saat di Malang.

Bahkan, keluar dari toko itu, kita niat ngobrol dulu sama tukang parkirnya soal kejadian horor. eh ternyata beneran ada mistisnya di sana.

Kalo boleh bilang, setiap perjalanan bener-bener epic banget. Tapi, yang paling epic saat tiga hari berturut-turut ke Pantai.

Pertama, ke pantai kondang merak. Lewatin jalan super sepi, kiri-kanan hutan, jalan bebatuan, orang jarang lewat, setelah sampai di tkp malah zonk ga bisa snorkeling karena tempat penyewaan tutup, hari udah menjelang sore dan mendung. Jadi, kita semacam survey gitu, gak nyampe setengah jam di sana udah langsung berangkat ke pantai sendiki.

Di Sendiki gak kalah epic. Sampai di sana, udah kaget duluan karena yang nge-camp cuma kita berlima. Pantai Sendiki jauh dari pemukiman warga, gak ada warung ala-ala di pinggir pantai, gak crowded sama tenda wisatawan lain, gak ada hotel atau penginapan. Murni pantai di kelilingin hutan kecil. Udah panik aja karena cuma kita doang, tapi alhamdulillah abis maghrib muncul satu rombongan jadi ngerasa gak sepi banget haha.

 

 

2016-03-31 07.16.43 1.jpg

Penampakan pantai Sendiki. Jatuh cinta!

Besok siangnya kita lanjutin perjalanan ke Pulau Sempu. Wa kaco! Dari kondang merak-sendiki-sempu dibabat abis.

Lagi-lagi, di Sempu gak ada satu orang wisatawan pun yang nge-camp! Biasanya kalo liat di instagram atau google, sempu pasti dipenuhin sama tenda-tenda. Saat itu? kosong melompong! cuma dua tenda punya kita plus fly sheet punya mas tourguide.

Wah kaco lagi! Takut sekaligus seneng. Takut karena cuma kita doang, udah mikir yang macem-macem. Tapi seneng juga karena gak rame kaya di pasar.

2016-04-02 05.58.50 1.jpg

Sempu! cukup sekali aja yah ke sini kkkkkk

Ga berhenti sampai di situ, hal epic lainnya saat saya, oliv, nifa diserang monster kecil wakakaka. Iya, di dalem tenda kita banyak monster kecil alias undur-undur. benci banget! Mana saat itu kita gak pake celana (cuma pake celana dalam karena celana kita basah dan gak bawa cadangan lol). Jadinya ditutupin pake sleeping bag doang. Otomatis, kita gabisa keluar tenda karena ga memungkinkan tho.

Udah mau nangis, tapi kita akhirnya musnahin semua monster itu. Kenapa mereka bisa di dalem tenda? karena sebelum tidur, resleting tenda dibuka sedikit supaya angin masuk ke dalam, saat itu super panas banget jadi butuh angin sepoy-sepoy. Eh, taunya monster itu masuk dan………. ah sudahlah.

Nah, kelar tuh masalah monster. Paginya, kita ditinggalin mas tourguide pula. Ternyata saya baru paham kalo mas tourguide yang nemenin ngecamp emang pulang duluan, jadi pas baliknya kita bermodalkan insting untuk keluar pulau Sempu. Sempet nyasar, tapi alhamdulillah sampai di tujuan dengan selamat.

1459508207492

Penampakan kaki saat sampai di Pulau Sempu. Sandal kita harus diikat karet ban biar gak gampang lepas dan talinya ga putus (ujungnya tali sandal saya putus juga)

Selesai menjelajah Malang, ada insiden lain. Kita salah beli jadwal tiket! Jadi ngulur dua hari lagi di sana. Uang udah menipis banget, makan nasgor satu bungkus tiga orang. HA! kocak.

Di tambah, kita sok banget naik kereta ekonomi dari Surabaya ke Bandung. Alhasil, kita menempuh perjalanan Malang-Surabaya dulu.

Saat itu, kita sampai di Surabaya malem sekitar jam 19:00. Sementara, jadwal kereta ke Bandung besok paginya. Uang udah gak ada, alhasil kita nekat tidur di kursi luar Circle K.  Yap! dari stasiun Surabaya jalan menyusuri alun-alun dan nemu Circle K. Udah deh semaleman duduk di sana untuk nunggu kereta besok pagi.

Badan udah ga karuan, berhari-hari tidur beralas sleeping bag doang. Tidur di kursi kereta dan tidur di kursi besi CK. Capek? banget! Tapi super seru!  Jalan di kota orang, bawa carrier, pake sendal jepit, ga punya duit. gak mandi. sip lengkap!

Besok paginya, kita jalan lagi ke stasiun, nunggu kereta. Alhamdulillah meluncurlah naik kereta ekonomi Surabaya-Bandung yang jaraknya naudzubillah itu.

Dan, kita pun selamat sampai kiaracondong. Belum selesai…. kita naik kereta lagi ke Rancaekek dan lanjutin naik angkot ke Jatinangor.

Kalo diceritain detailnya, pasti panjaaaang banget tulisannya. Ini udah paling singkat banget, padahal masih banyak ke-epic-an lainnya muehehehe.

Dan yang paling penting, ada empat penyelamat saat di Malang. Bang oon dan dua abang yang ku lupa namanya, udah rela direcokin kontrakannya + dipinjemin motor. satu lagi mbak rani yang super baik juga udah minjemin motor.

Kalo gak ada mereka, gak akan ada yang namanya Malang Epic! wkakaka

So far, ini adalah jalan-jalan paling berkesan buat saya. Berkesan banget. Ngarep semoga kedepannya bisa ada jalan-jalan lebih epic dari ini.

Sembilan hari, bawa carrier + dua tenda, pake sendal gunung -yang talinya putus-, tidur beralas sleeping bag, ngendarain motor tanpa sim di kota orang, makan nasi goreng sebungkus bertiga, ban motor bocor di tengah hutan, kehujanan, pulau sempu berasa milik pribadi, jalan kaki di kota orang dengan penampilan gembel, semaleman duduk di kursi Circle K, udah temenan sama nyamuk, lumutan di kereta ekonomi Surabaya-Bandung. Lengkap!

Oliv, Nifa, Yopin, kalian terbaik! Ayo kita ngegembel di kota lain!

DSC_0782.jpg

Oliv, Nifa, Yopin saat jalan dari Circle K ke Stasiun Kereta Api Surabaya

 

 

Standard
Skystoryteller

Saat Lelah Harus Lillah

Sedih. Udah lama ga sempet nulis lagi. Bukan ga sempet, emang males aja si amal nih. Capek, lelah, dan teman-temannya itu jadi alasan buat gak nulis lagi. Padahal ga boleh. Ok, semoga kedepannya bisa lebih istiqomah agar hidup sedikit berfaedah. wekawekaweka. naon. 

Hmm kalo dilihat dari tulisan saya yang sebelumnya, I waited for my timezone, rite? Dan, alhamdulillah puji syukur saya udah dapet timezone-nya itu. Saya merenung, banyak banget hal baru yang saya dapetin dari Februari sampai Juli.

Sempat merasa ‘desperate’-lebay-, tapi alhamdulillah setelah penantian sekitar empat bulan, akhirnya saya jadi pekerja amatir.

Sejujurnya, mimpi saya bisa kerja di majalah ibu kota.

Saya udah ngebayangin, gimana rasanya struggle di ibu kota yang super jahat itu. Ngebayangin jadi robot setiap harinya, pulang pergi naik KRL atau busway. Ngebayangin jadi anak kost-an. Ngebayangin tiap hari liputan yang sesuai passion saya.

Ngebayangin semua tantangan yang ada di bayangan saya. Tapi, emang manusia hanya bisa berencana dan Allah yang menentukan. Semua bayangan itu ga ada yang terealisasi, saya tetep di Bandung, bukan di majalah, dan nulis yang bukan passion saya.

Di antara bersyukur dan ngeluh. Yah, namanya manusia emang ga pernah puas ya.

Bersyukur saya di Bandung, segalanya lebih mudah dibanding di Jakarta. Bersyukur gak perlu ngekos, cuma harus bawa jaket sampai 3 lapis karena jadi nax motor tiap pagi-malem. Bersyukur jadi bagian dari keluarga media ini.

Tapi satu yang awalnya sempet bikin shock, saya gak kerja di bidang yang saya pengen. Sempet kesel? pasti. Sempet kepikiran ga mau lanjut? pernah. Sempet ngerasa kemampuan saya di bawah standar? sering.

Di awal-awal, saya ngerasa susah banget untuk bisa ‘masuk’. Selalu kebayang quotes “Kalo lo kerja gak sesuai passion lo, lo gak akan bisa bahagia dengan kerjaan lo,”

Sampai sekarang pun saya masih mencoba beradaptasi dengan dunia ini. Berharap semoga kedepannya semakin ikhlas dan terbiasa.

Asalkan jangan lupa niat awalnya untuk ibadah, jadi ya kalo kerasa berat banget cus langsung curhat sama Allah.

Alhamdulillah, hari demi hari ada aja hal yang bikin saya semakin mengandalkan Allah. Serius! kalo lagi kalut, ga fokus, udah usaha tapi berasa sia-sia, bahkan seneng dan girang harus banget libatkan Allah.

Kalo semuanya melibatkan Allah, yang rasanya lelah malah jadi lillah. Ada ketenangan sendiri saat bilang “Makasih ya Allah,” meskipun hasilnya ga sesuai ekspektasi. It’s okay, gapapa yang penting udah usaha tho?

Terus juga pelajaran lainnya saat udah di fase cari nafkah ini adalah makin baper liat orang-orang yang lagi usaha nyari duit. Tiap hari naik motor, saya selalu dihadapkan dengan banyak orang di jalan. Entah itu pedagang, polisi, sopir, pengemis, pengamen, mang ojek, mang becak, satpam, PNS, pekerja swasta dan lainnya.

Liat mereka saya makin baper, jadi selalu ngomong sendiri, “Semangat pak. buk. Semoga berkah..Jaga kesehatan..Semoga kerjanya dimudahkan. Cari duit ga gampang ya he..he..

Lebay? iya saya se-lebay itu liat mereka. Saya jadi melankolis sendiri, saya jadi ngerasain juga ada di posisi mereka. Semuanya emang ga gampang, butuh effort lebih banyak.

Pernah saat hari pertama saya training kerja, saya nunggu temen di sebrang dunkin donut Jatinangor, saat itu lagi jadwalnya truk sampah dan petugasnya angkutin sampah-sampah di pertokoan daerah situ.

Tepat banget di depan saya, truk sampah berhenti untuk ambil sampah di samping Indomaret. Ada tiga orang petugas yang angkutin karung-karungnya. Saya langsung berkaca, saya semangatin mereka walau dalem hati. Saya ngerasa dapet feedback semangat dari bapak-bapak itu.

Saat saya lagi ngerasa lelah kerja, saya pasti inget hari itu. Hari pertama yang ngebuat saya bersyukur udah dapet kerja. Jadi mikir ulang, masih sempet-sempetnya kamu ngeluh, Mal? Gak liat usaha bapak petugas itu? Tau kan cari kerja itu susah? iya tau.

Jadi tamparan banget buat saya.

Hal baru lainnya yang saya temui selama beberapa bulan ini adalah…..saya….harus….irit…seirit….mungkin. Harus mikir dua kali bahkan beberapa kali kalo mau beli barang.

Tapi perlu juga manjain diri sendiri sekali lah dalam sebulan, tapi jangan yang macem-macem. pembenaran. lol.  Mikir untuk orang tua juga, biaya sehari-hari, untuk tabungan, dan untuk lainnya.

Alhamdulillah lagi. Masih diberi kecukupan sama Allah. Walau pas-pasan, tapi alhamdulillah aja, alhamdulillah semuanya.

Orang tua juga jadi penyemangat saya untuk kerja. Kalo lagi males, saya harus inget gimana senengnya mereka saat saya dapet kerja. Biar orang tua tau yang manis-manisnya aja di kerjaan saya, ga perlu tau yang lainnya.

Baru memasuki bulan ke-3, saya udah banyak banget dihadepin sama hal-hal yang ngetes kedewasaan banget. Iya, masih tiga bulan, masih anak ingusan, masih amatir dan gak tau apa-apa. Belum sampai satu, dua, tiga tahun ke depan.

Pasti ke depannya akan lebih banyaaaaak yang nguatin mental saya. Tapi, yang jelas jangan pernah lupa untuk selalu libatkan Allah. InsyaAllah lillah semuanya hehe.

Semangat nabung demi masa depan gemilang kaya AFI. apaansih~ 

Cheers, A!

 

 

Standard
Swinging Mind

Waiting for My “Time Zone”

Pasti udah sering banget denger atau baca quotes “Setiap orang punya waktunya masing-masing”. Yep! I know, everyone has their own ‘time zone’.

Dan, saat ini saya lagi di posisi itu. Nunggu “time zone” untuk suatu hal. Sempet bertanya-tanya, kenapa kaya gini? kenapa kaya gitu? harus gimana? dan blah blah blah. Lelah? lumayan. Merasa udah usaha dan doa, tapi masih belum dikasih kesempatan sama Allah.

Sempet gak bisa positive thinking lagi. Bawannya suudzon terus, ngeluh terus, ngedumel terus. Yang ada dipikiran pasti aja WHYY OH WHYYY. WHYY OH GOD WHYYY. AM I DOIN’ WRONG OR WHUT?!  hehe.

Ya balik lagi, mau segimana ngeluhnya kita, ngedumel yang jelek-jelek, suudzon sama Allah, pasti gak akan nyelesein semuanya. Malah jadi makin ruwet karena gak nemu rasa tenang.

Makanya, saya selalu yakinin diri sendiri kalo everyone has their timing. time zone. yes. exactly. And, I believe it.

Mau curhat ke siapapun, pasti wejangannya “usaha, doa, sabar, repeat”

Kuncinya emang ada di diri kita sendiri dan Allah. Coba kencengin lagi usaha dan doa nya supaya lancar. Sabarnya juga jangan lupa. Saya juga masih harus belajar hal ini sampai sekarang. Jadi, buat temen-temen yang masih belum dapet time zone-nya masing-masing, coba sering main di amazone, time zone, fun world atau sejenisnya supaya lebih fresh. lol. apasih. Yah, intinya sing sabar, sing sabar, sing sabar. Hasil gak akan mengkhianati usaha. Dan, semoga kita semua dikasih hasil yang terbaik yang nentunya menurut Allah, ya! 🙂

Berlin is an hour ahead of London, but it doesn’t mean that London is slow, and it doesn’t mean that Berlin is faster than London. Both countries are working based on their own “Time Zone”

Someone graduated at the age of 22, yet waited a year before securing a job; and there is another who graduated at the age of 27 and secured employment just after national service. Everyone is working in their “Time Zone ”

Someone became CEO at the age of 25 while another became a CEO at the age of 50 and lived to 90 years.

Everyone worked based on their ‘Time Zone’. Some people have everything that work fast for them. Work in your “Time Zone” and pray for God’s direction.

Colleagues, friends, associates, younger one(s) might “seem” to go ahead of you. Don’t envy them, it’s their ‘Time Zone.’.

Mine is coming soon. Yours is coming soon too! Hold on, be strong. Allah is with us 🙂

Cheers, A!

Standard
Swinging Mind

Bahas Korea : Variety Show yang Dikemas Ciamik!

“Dih apaan sih korea-korea mulu yang dibahas”

Dulu saya termasuk orang yang ngomong gitu kalo temen udah mulai bahas drama korea, Kpop, variety show etc etc etc. Bahas idol yang cantik ganteng dan lainnya. Sedangkan, saya mikirnya kecantikan dan kegantengan itu fake. Berhubung Korea Selatan terkenal dengan operasi plastiknya, jadi saya bener-bener udah jadi bagian dari orang yang punya stigma : kalo cantik dan gantengnya orang Korea kebanyakan gak asli. That’s why I didn’t like all about south korea.

Tapi, ternyata jeng…jeng…jeng… sekitar awal kuliah saya dicekokin sama temen soal variety show korea dan dia ngejelasin budaya operasi plastik di Korea Selatan, yang pelan-pelan ngebuat saya jadi makin tertarik sama Korea Selatan. Di sana oplas emang udah jadi budaya, klinik-klinik oplas udah punya sertifikasi aman dan banyak pula dokter-dokter hebat yang nanganin oplasnya. Tapi, semakin saya dikasih tau temen, saya semakin sadar juga, yaudah lah ya urusan oplas itu ya hak mereka, suka-suka mereka. Kita juga gabisa judge kaya diri ini udah bener aja hehe.

Awalnya, temen saya cekokin Running Man. Pasti sebagian besar orang Indonesia juga tau ya variety show yang hits ini. Pertama kali nonton, saya langsung ketawa sampe nangis. Asli menghibur banget. Saya nemu tontonan yang bisa bikin saya sebahagia itu (lebay), tapi serius deh ga bisa berhenti ketawa. Mulai dari situlah saya semakin kepo soal variety show dan dramanya, belum menjurus ke Kpop karena (lagi-lagi) saya merasa cowok kok cantik, cewek kok so sexy dance-nya, mukanya oplas banget dan blah blah blah.

Karena sambil nunggu episode-episode lanjutan dari Running Man, saya kepo sama variety show The Return Superman dan Infinity Challenge. Dari variety show ini saya dapet pesan moral, variety show gak cuma buat haha hihi gak jelas. The Return Superman konsepnya variety show keluarga, jadi aktor atau penyanyi laki-laki korea selatan diminta jadi ibu sekaligus ayah buat anaknya (Iya, ini khusus aktor yang udah berkeluarga). Mulai dari bikin sarapan, mandiin, ngelakuin aktivitas sehari-hari bareng anaknya, sampai liburan bareng tanpa ibunya. Seru! apalagi liat anak-anaknya lucu gemesin. Seneng liat seorang bapak harus ngelakuin hal-hal yang biasa dikerjain sama istrinya, jadi bahan buat belajar juga. Variety show ini juga dikenal sebagai variety show parenting.

Lain lagi sama Infinity Challenge, selain menghibur karena cast-nya humoris semua, variety show ini juga ngasih informasi berguna buat penontonnya. Saya sempet bingung konsepnya, pokoknya para cast-nya dikasih tantangan terus di tiap episode. Salah satu yang saya suka, episode saat para cast dikasih tantangan untuk ngebuat lagu rap yang liriknya tentang sejarah Korea Selatan. Para cast dibagi ke beberapa grup bareng guest, nah guestnya ini penyanyi-penyanyi rap ternama di Korea Selatan. Sebelum mereka bikin lagu, mereka belajar bareng sama satu guru sejarah tentang awal mula kerajaan Korea Selatan berkembang. Keren sih! Soalnya kita juga sebagai penonton jadi ikutan merhatiin dan belajar soal sejarahnya, ada berapa dinasti, gimana perangnya terjadi, tahun berapa merdeka dan gimana prosesnya, etc etc.

Dan sekarang saya suka variety show 1 Night 2 Days (1N2D). Kalo ini konsepnya lain lagi, konsep 1N2D lebih ke liburan atau perjalanan dengan misi memperkenalkan budaya, tempat, dan makanan di Korea Selatan. Nonton 1N2D gak bikin bosen karena para cast bener-bener asik dan kocak semua. Variety show ini semacam mempromosikan keindahan Korea Selatan juga. Jadi, di setiap episodenya itu para cast pergi ke suatu tempat, entah itu pedesaan, tempat wisata, etc etc. Nah, di tempat itu mereka dikasih permainan, mulai dari “lunch game” sampai “dinner game”. Permainannya ini nih yang bikin ngakak karena unik-unik. Kadang juga warga sekitar ikut terlibat main di permainan itu, mulai dari anak kecil, remaja, ibu-bapak, bahkan sampai kakek-nenek.

Sebenernya masih ada beberapa variety show yang gak cuma modal haha hihi aja, kaya Law of The Jungle, King of Masked Singer, Radio Star, dan lain-lain.

Yang paling sering ditunjukin dari variety show itu adalah makanan dan destinasi di Korea Selatan. Kalo udah bahas soal makanan korea dan tempat jalan-jalannya, beuh! jadi pengen kesana. Tirto.id pernah memuat tulisan tentang variety show korea : https://tirto.id/mencintai-korea-selatan-melalui-variety-show-coaU

Dan menghasilkan data :

  • 52 persen koresponden menyatakan bahwa program hiburan Korea membuatnya ingin jalan-jalan ke Korea Selatan
  • 70 persen koresponden menyatakan pernah membeli produk Korea

Bener banget! Mereka mengemas konsepnya bener-bener ciamik. Hiburan ada, nilai-nilai lainnya juga dapet. Sering banget variety show nunjukin makanan-makanan khas korea selatan. Bahkan para cast dari masing-masing variety show pinter banget nunjukin kalo makanan yang mereka makan itu enak! Nasi + nori aja udah keliatan enak banget, ramen juga. Soal destinasi juga gak kalah, jadi makin tau ternyata banyak, super banyak tempat-tempat di korea yang keren. Keren dari segi alamnya sampai sejarahnya. Kalo mereka lagi berkunjung ke tempat bersejarah, sejarah tempat itu bener-bener dijelasin. Literally dijelasin menarik dan uniknya gimana. Jadi bikin pengen ke Korea huhu.

Setelah ngikutin beberapa episode dari variety show di atas, saya jadi semakin melek sama Korea Selatan. Mereka dengan begitu cerdasnya bisa mengemas sebuah variety show yang identik dengan hiburan semata, justru dicampur sama nilai-nilai pendidikan, budaya, human interest bahkan pariwisata. Banyak nilai-nilai positif setelah nonton variety show tersebut. Salah satunya, ternyata belajar sejarah gak se-ngebosenin kaya di kelas kok! hehe. So, happy watching!

Anw, selanjutnya saya pengen nulis tentang drama dan Kpopnya ya. Because it makes me curious about Korean TV Production. I always wonder how they produced such a complicated program, huh?

Cheers, A!

Standard
Movie Talk

Antara Salah Fokus dan Serius

Dua hari yang lalu saya ngajak temen buat nonton film Critical Eleven. Berhubung banyak yang bilang novelnya seru banget dan penulisnya udah hits banget, Ika Natassa. Jadilah saya niat buat nonton di bioskop. Kalo diinget-inget, terakhir saya nonton film di bioskop itu pas Lala Land -yang berakhir dengan penyesalan karena udah nonton di bioskop rrrgggghhh-.

Sebelum nonton, udah banyak orang yang bilang kalo filmnya bakalan keren karena dua tokoh utama, Reza Rahadian dan Adinia Wirasti punya chemistry yang oke sebagai pasangan Ale dan Anya. Yaudah tanpa pikir panjang, saya niat nonton kan.

Kebiasaan jelek saat saya nonton adalah salah fokus. Contohnya waktu nonton Habibie Ainun, saat penonton lain nangis karena filmnya sedih dan terharu, saya malah nahan ketawa terus karena Reza Rahadian yang meranin Habibie malah kaya Mr.Bean (Ups! Sorry). Lain lagi waktu nonton film Cek Toko Sebelah. Film keluarga yang ringan banget tapi pesan moralnya dapet. Saat film udah jalan sekitar 10-15 menit, saya baru sadar ternyata filmnya udah mulai. Jadi, sebelum film mulai kan biasanya selalu ada iklan-iklan film coming soon, nah saya dan temen saya ngira itu bagian dari iklan. Setelah jalan 10-15 menit, saya nanya ke temen sebelah kiri, berhubung waktu itu nonton bareng 5 orang temen.

“han, filmnya udah mulai belum sih?” Saya nanya ke Hani

“Ga tau mal…..” Hani nanya temen yang sebelah dia, Mba Aden.

Mba Aden jawab “Udah mulai dari tadi……..”

Lol. Salah fokus. Jadi dari tadi saya baru ngeuh filmnya udah mulai. oke…

Terus ada lagi pas nonton Dr. Strange, itu kan salah satu film yang seru ya. Saya udah niat sama temen-temen nonton, eh taunya di tengah-tengah film saya tidur. Sumpah itu ga tau kenapa bisa tidur, padahal pas di awal bener-bener gak ngantuk sama sekali. Jadilah saat orang lain serius nonton, saya ketiduran.

Nah, pas Lala Land juga salah fokus. Kalo ini, salah fokusnya barengan sama dua temen saya, sita dan fifi. Kami bener-bener gak suka filmnya. Ga ngerti kenapa orang-orang bilang filmnya seru bla bla bla. Saya rasa itu overated. Filmnya biasa aja. B banget.

Karena saya dan Sita tipikal cewek yang (sumpah) geli banget sama film romansa-romansa blah blah blah, jadilah nyinyir sepanjang nonton.

“Apaan dah nari-nari ga jelas. Drama musikal tapi lebay…”

“so cheessy….”

“Iyuwh. Geli gue”

“Mulai nih. mulai mantau orang sekitar, pada nangis gak”

“Anjir, sebelah gue nangis”

Sampai pada celetukan Sita…..

“Eh lo nyium bau t*i gak sih?”

Langsung lah saya sama fifi ngakak yang ditahan gitu. Yakali ya, orang lain lagi serius nonton, lagi bersedih-sedih ria, lagi hening, tiba-tiba ada celetukan gitu. Twas Epic.

Tapi sewaktu nonton critical eleven, gak gitu-gitu banget kok salah fokusnya. Seimbang lah antara salah fokus dan nonton serius. Salah fokusnya disponsori sama fifi lagi, padahal sebelum film mulai, saya udah wanti-wanti ke fifi kalo kita ga boleh komentar apapun. 5 menit, 10 menit, 15 menit masih kuat nih serius. Tapi, tiba-tiba saya nyeletuk “duh pengen komentar” yang langsung disautin sama fifi. Sampai akhirnya…

“Kayanya yang nonton ini sama cowoknya udah belajar deh bakal manggil suami kalo pas nikah nanti. atau mungkin pas pacaran”

“Belajar juga bahasa inggris, biar convo-nya kerenan dikitlah kaya ale & anya”

“Yang pacarnya anak tambang pasti galau. Nanti ditinggal-tinggal kaya Ale”

“Eaaa, yang depan awkward” (kursi depan lagi double date gitu)

“Udah mulai ada yang nangis nih….”

bla bla bla bla

Jadi, saat orang lain serius, saya sama fifi nahan ketawa karena kita salah fokus. Tapi, disamping itu saya appreciate karena filmnya bagus. Chemistry tokoh utamanya dapet banget. Soal jalan cerita, keren sih. as axpected, Ika Natassa. Bisa jadi bahan belajar gitu (cieeee lol) buat berumah tangga. So far so good! One of the best indonesian movie I’ve ever watched. Mungkin kalo baca novelnya akan lebih mengharukan lagi. Lebih ngena gitu kali ya..

Dan taunya saat liat postingan orang-orang yang notabene pacaran atau udah nikah, film ini emang bikin baper. Tapi buat saya mah engga, ya lah wong jomblo. Pokoknya film ini worth to watch!

screenshot_2016-12-11-09-07-59_1

Cheers, A!

Standard